Google

Pembangunan Pendidikan 2012 Tingkatkan Akses dan Pemerataan

Written on:August 18, 2011
Comments
Add One

Jakarta, UPI

Pemerintah memprioritaskan pembangunan pendidikan 2012 untuk meningkatkan akses dan pemerataan pendidikan yang bermutu dan terjangkau. Kebijakan ini ditempuh untuk semua jenjang pendidikan baik pada jalur formal maupun nonformal.

Menteri Pendidikan Nasional Mohammad Nuh menyampaikan, anggaran fungsi pendidikan 2012 direncanakan Rp 286,6 triliun atau 20,2 persen dari Anggaran dan Pendapatan Belanja Negara (APBN), sedangkan anggaran Kementerian Pendidikan Nasional (Kemdiknas) direncanakan Rp 57,8 triliun. “Pendidikan bagi pemerintah, bagi Presiden, sangat khusus. Maka harus diberikan perhatian khusus,” katanya dalam keterangan pers seusai menjadi pembina upacara pada Upacara Peringatan HUT Ke-66 RI di Kemdiknas, Jakarta, Rabu (17/8/2011).

Hadir pada acara jumpa pers tersebut Wakil Menteri Pendidikan Nasional Fasli Jalal, Sekretaris Jenderal Kemdiknas Ainun Na’im, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kemdiknas Khairil Anwar Notodiputro, serta sejumlah pejabat eselon I dan II lingkup Kemdiknas.

Menteri Nuh memastikan porsi terbesar alokasi anggaran pendidikan 2012 adalah untuk penyediaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) sebanyak Rp 23,6 triliun bagi seluruh siswa sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah pertama (SMP). Anggaran BOS mengalami kenaikan sebanyak Rp 6,8 triliun atau 40,5 persen dari pagu APBN-P tahun ini.

“BOS yang sekarang satuan unit cost-nya masih mencakup antara 60-70 persen dari biaya operasional. Karena itu, di BOS 2012 itu dicover 100 persen dari sisi operasional, tetapi bukan berarti meniadakan BOS daerah, sehingga biaya operasional dan pendampingan daerah memperkuat basis peningkatan kualitasnya,” katanya.

Dalam sambutannya, Menteri Nuh menyampaikan, salah satu esensi dari proklamasi kemerdekaan adalah kesiapan diri untuk mengelola seluruh potensi dan sumber daya yang dimiliki untuk memberikan kemanfaatan sebesar-besarnya bagi seluruh rakyat Indonesia. Menurut Mendiknas, kesiapan diri tersebut meliputi kesiapan dalam aspek mentalitas, sikap, pandangan, dan kemampuan, serta keterampilan teknis.

“Di sinilah pentingnya pendidikan yang mampu mengeksplorasi seluruh potensi yang kita miliki, baik potensi manusiawi, potensi budaya, maupun potensi alamnya. Dalam kerangka itulah pendidikan yang berbasis karakter bangsa kita canangkan,” kata Menteri Nuh.

Pada bagian lain sambutannya, Mendiknas mengatakan, Kemdiknas terus menerus meningkatkan akses, kualitas, dan keterjaminan pendidikan. Hal ini dilakukan mulai jenjang pendidikan anak usia dini hingga pendidikan tinggi. “Harus kita pastikan bahwa semua anak bangsa bisa menikmati pendidikan, khususnya pendidikan dasar, dan semakin terbuka kesempatan untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi,” kata Muh. Nuh.

Mendiknas menjelaskan, selain untuk BOS, alokasi anggaran pendidikan lainnya adalah untuk menyediakan dana tunjangan profesi guru pegawai negeri sipil daerah (PNSD) sebanyak Rp 30,6 triliun atau naik Rp 12,1 triliun (65 persen) dari APBN-P 2011, menyediakan dana tunjangan tambahan  penghasilan guru PNSD yang belum memperoleh tunjangan profesi guru Rp 2,9 triliun, rehabilitasi gedung-gedung sekolah yang tidak layak, dan penyediaan beasiswa siswa miskin pada semua jenjang pendidikan.

Mendiknas menyebutkan, beasiswa yang diberikan meliputi beasiswa untuk jenjang pendidikan dasar SD dan SMP yang lebih khusus, dan Bidik Misi. Pada jenjang SD dan SMP, pemerintah ingin memastikan siswa yang sudah mendapatkan beasiswa SD, akan mendapatkan beasiswa juga di SMP. “Untuk itu, harus dibuat jenjang kepastian karena yang tidak melanjutkan ke SMP itu dari keluarga tidak mampu. Sistem pemberian beasiswa di SMP ada modifikasi,” katanya.

Mendiknas menyebutkan, kuota beasiswa Bidik Misi tahun ini sebanyak 20.000 beasiswa. Kemudian, melalui APBN-P 2011 mendapat tambahan 10.000 beasiswa lagi, sehingga totalnya menjadi 30.000 beasiswa. Pada tahun 2012 minimal disiapkan 30.000 beasiswa. “Naik 50 persen,” katanya. Diperkirakan, total penerima beasiswa Bidik Misi empat tahun ke depan mencapai 120.000 -150.000 mahasiswa.

Sementara untuk pembangunan gedung dan sarana fisik, harus ada penuntasan secara masif. Dengan restrukturisasi anggaran dan efisiensi, Mendiknas yakin perbaikan sarana fisik bisa dilakukan. “Sebelum 2014 bisa kita rampungkan,” ujar Mendiknas.

Ia mengatakan, sumber dana untuk perbaikan tersebut berasal dari dana alokasi khusus (DAK). DAK yang ada saat ini, kata Mendiknas, mencapai 10 triliun. Dengan tambahan anggaran 10-15 triliun, perbaikan SD dan SMP bisa dituntaskan. “Kita desain tidak hanya tambal sulam bangunan kelas. Kalau jumlah kelas rusak lebih banyak, akan bangun sekolah baru, dengan desain baru, sehingga siswa lebih nyaman belajar,” tuturnya.

Sekolah baru itu pun akan dilengkapi perpustakaan dan laboratorium. “Satu paket sedang kami persiapkan,” ucap Mendiknas.

Peningkatan mutu dan kesejahteraan pendidik dan tenaga kependidikan juga menjadi fokus anggaran 2012. Dari total anggaran pendidikan 2012, sebesar Rp 286,6 triliun, atau 20,2 persen dari total APBN, dimanfaatkan untuk BOS,  tunjangan profesi guru, rehabilitasi sarana fisik, dan beasiswa. “Kami ingin melakukan perbaikan melalui penguatan manajemen sekolah,” katanya.(Agung/Aline/Ahmad dj, dikutip dari: http://bit.ly/nuzs1i)

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>